• Jumat, 27 Mei 2022

Tempat Jin Buang Anak Tak Hanya Kalimantan, Edy Mulyadi: Monas Dahulu Juga

- Senin, 24 Januari 2022 | 13:53 WIB
Wisata Jakarta Tugu Monumen Nasional (Monas) (Shutterstock.com/Tangkapan Layar)
Wisata Jakarta Tugu Monumen Nasional (Monas) (Shutterstock.com/Tangkapan Layar)

Beritajowo.com / Jakarta - Edy Mulyadi meminta maaf atas pernyataannya jika melukai masyarakat khususnya warga Kalimantan.

Dia lalu memberi gambaran maksud pernyataannya tempat jin buang anak seperti bahasa 'jancuk' oleh orang Jawa Timur yang dianggap kasar oleh orang Jawa Tengah.

"Jadi itu tetap gimanapun juga saya tetap minta maaf kalau ternyata ucapan tadi dianggap melukai, buat kami, di sini,

di Jakarta khususnya, itu istilah yang sangat umum, sebagaimana ada beberapa daerah yang secara budaya umum," jelasnya. 

Baca Juga: Lewat YouTube Edy Mulyadi Minta Maaf, Tempat Jin Buang Anak Istilah Biasa di Jakarta Tak Niat Hina Kalimantan

"Mohon maaf, misalnya Jawa Timur, dia biasa berkata-kata yang buat orang Solo 'wih kasar banget loh',

gitu ya 'jancuk kon mati kapan', itu kan maaf-maaf artinya 'sialan lu, kapan mati lu?' itu kan buat Jawa Timuran biasa banget,

tapi buat orang Solo Jawa Tengah 'ih kasar banget'. Nah pada konteks itu sekali lagi saya ingin tekankan tempat jin buang anak, buat kami,

saya khususnya Jakarta itu, bener-bener hanya menggambarkan tempat jauh,

nggak ada potensi merendahkan menghina nggak ada," tambahnya.

Halaman:

Editor: Surayyah

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

X